July 2008


Setiap aku kenalan denagan orang pasti aku menyebut nama lengkapku: Rosalina Manalu. Sebagian orang menyebut.. dari manado ya ?? mentang2 ada -mana- nya gitu?? ada juga bilang cina ya ?? ngga nyambung deuh..emang karna ada -lu- nya..jadi orang cina. Dari pada banyak tebakan aku langsung bilang.. saya batak. Setelah aku bilang gitu.. banyak respon juga.. ada yang bilang : ‘oOo..’ ada juga yang bilang, ‘kirain dari jogja mba’..ada juga bilang..’ kirain dari bandung..”.. Pertama sih aku ga terlalu mikirin omongan ini.. karna aku cukup menghargai pendapat orang..jadi dgn respon2 tadi ..aku hanya tersenyum.

Tapi karna respon2 gitu lumayan sering aku dgr..aku penasaran.. knp emang dgn orang batak?? mereka senyum dan bilang: kan biasanya wajah batak itu keras.. (maksud lo??)

Kejadian serupa, terjadi lagi.. aku kenalin temanku ke temanku yang bukan batak. Teman yang kukenalkan ini batak, dan setelah kenalan temanku bilang gini: “Cakep ya..ga mirip batak” what??? darah batakku spontan naek.. “maksud lo, batak ga ada yang cakep..banyak tau..malah banyak banget..” Karna da liat wajahku rada kesal temanku itu bilang..”iya..iya…, kan banyak ya..ada lulutobing..nadia hutagalung..deelel..” Dan karna masih kesal.. aku bilang “itu ga seberapa..masih banyak di batak sana lebih cakep dan lebih hebat dari situ..” Untungla ga jadi debat.. karna langsung lapar..jadi lanjut makan deh…

Jadi buat teman2..jangan malu ya..ngaku jadi orang batak… Kan kalo teman2 hebat, baek dan cakep.. dan ngaku adalah batak..maka respon2 kayak tadi itu.. tidak terulang lagi. 😀

Hidup BATAK.

Advertisements

Ceritanya.. 2 taon yang laloe…

Akhirnya sudah lebih sebulan aku di ibukota ini. Hari ini hari sabtu, dari pada basi .. teman sekerjaku Citra yang juga teman sekosku ngajak aku ke mangga2. Ya dari pada bengong dikos, aku meng-iya-kan ajakan temanku itu.

Jadila kami berangkat ke mangga 2, kami jalan kea rah pramuka, sesuai instruksi salah seorang teman kos, naek mayasari 905, pasti sampe ke mangga dua.

Huh.. Jakarta..benar2 panas..asap dimana2… hampir setengah jam kami berdiri, baru angkot 905 datang. Dari jauh aja.. angkot da melaju dengan kencang..dan akhirnya angkot hampir berhenti persis di depan kami, kernet turun sambil teriak2..”buru..buru..”

Kami berdua naek.. , pas naek ke tangga pertama: sandalku lepas “duh..sandalku” aku mengembalikan sandalku keposisinya. Belum sandalku pas dikaki sopir nyelutuk: “sandalnya dipake aja mba, gpp koq ” sambil tertawa. Dengan sedikit kesal, aku tetap perbaiki sandalku.. “sial, koq bisa sandalnya lepas, kurang ajar juga sopirnya tadi, emang mau masuk rumah, sandal dilepas, kan lepas sendiri” omelku dalam hati.

Setelah itu aku duduk disebelah temanku ..dan dia malah ketawain aku.. akhirnya aku ketawa juga :D. Sampai juga di mangga dua.. kami mulai ngesot dari satu kios ke kios berikut. Dan setelah beberapa jam..kami pulang.

Rupanya..crita di angkot 905 tadi dicritakan ulang lg di kos, jadila aku bahan tertawaan teman2ku di kos…sial !!

Sepertinya isi coretanku kali ini, udah umum banget…tapi kayaknya aku tetap pengen nulis… memang sdikit religius…tapi kayaknya ga ada salahnya berbagi berkat..hehehe… slamat membaca ya…

Penggalan kalimat ini sudah sering banget aku dengar. Maklum dulunya aku ikut kumpulan PPA (Putra Putri Altar) jadi otomatis.. biar menang kuis alkitab harus hapal ayat2 cinta ini..hahaha.. Tapi dulu itu,statusnya hanya menghapal tanpa sadar untuk memaknai isinya.

Lulus SMU.. aku masuk dikampus del, penggalan kalimat ini aku baca lagi dan font sizenya lebih gede dan dikasi warna gold pulak.. seakan2 menegaskan untuk setiap pembacanya.. ‘TAKUT AKAN TUHAN PERMULAAN PENGETAHUAN’.  Dulunya aku berpikir ayat itu dibuat disitu supaya semua komunitas del yang melek dengan teknologi jangan sampai lupa akan pencipta Nya..bahwa ada sesuatu yang lebih kuat dari kita. Itulah dulu pemahaman singkat dariku.

Ternyata kalimat itu semakin sering aku dengar..baek di gereja dan perkumpulan ibadah.

Tapi baru kemaren aku benar2 sadar..apa sebenarnya arti penggalan kata itu. Tepatnya waktu sistaku nikah..kotbah di gereja waktu itu adalah TAKUT AKAN TUHAN. Aku tidak ingat jelas urutan kotbah itu tapi masih ingat intinya.. lebih kurang seperti ini… Siapan kita .. apapun kita .. kalo ayat ini kita pegang pasti kita akan selalu berjalan di dalam NYA. Jadi baek kita sebagai anak sekolah, sebagai pekerja, sebagai anak, sebagai orang tua, sebagai suami, sebagai istri, sebagai pacar, sebagai teman, sebagai sahabat dan sebagai apapun kita …. kalo Takut pada Tuhan maka sikap dan tindakan kita pasti tetap pada koridor yang ditentukan NYA.Sehingga dengan pegangan ini pulala .. sebuah hubungan akan terjalin baik dan harmonis.. baik hubungan di keluarga..di gereja ..di negara.

Jadi kalo skrng ini banyak kedengaran dan keliatan yang aneh.. Apakah karna manusia sudah banyak yang tidak takut lagi pada Tuhan kali ya ????

-salam damai-