Minggu lalu aku  dapat tugas ke negeri banjar..(akhirnya ke kalimantan). Pas landing di Syamsudin Noor..hujan deras banget.. dan baru kali ini pengalaman landing dgn hujan deras dan angin kencang. Baru aku sadar di sekitarku smua penumpang da pada komatkamit .. dan yang pasti aku jg ikut berdoa dalam hati. Sesungguhnya akupun takut banget. Akhirnya pilot yg berskill itu berhasil landing sempurna. Terima Kasih Tuhanku.

Di bandara beberapa teman yg baik hati menjemput kami, dan kayaknya mereka memang teman2 yang baek hati karna langsung diajak makan hihihi..(tau aja kami da pada lapar). Makanan sore itu enak buanget..(apa karna lapar ya??😀, mardomu mai sude). Perjalanan dari bandara ke kantor cukup lama hampir 2 jam..sebenarnya aku da ngantuk berat tapi karna urat malu ini masih kencang, jadi ditahan deh ngantuknya.

Sampe juga di kantor..laporan ama pimpinan dikantor dilanjut dengan crita2 bentar, kemudian segera meluncur ke hotel dan pengen istirahat (besok harus kerja berat nih). Ternyata salah perkiraan bukan istirahat, malam itu kami diajak untuk makan malam (makan terussss…). Apa daya..karna dipaksa..(hehehe…dipaksa, tapi mau nih critanya), kita ikut. Ternyata makan malam ini ga kalah lezatnya dgn makanan sore tadi. Dan yang paling mantap itu sambalnya..maknyusss…Duh..repot nih prodiku.

Paginya..sudah dijemput dan langsung diajak ke TKP. Masing2 langsung ambil tugas sesuai fungsinya, dan aku langsung duduk manis di depan server. Ternyata posisi server disini beda dari yang lain; kalo disini ruangan server disatuin dgn ruangan pimpinan, kalo di tempat lain dibedakan. Hasilnya aku kerja dgn pimpinan (no main2). Tapi tak seburuk itu, si bapak pimpinan ternyata orang yang baek walau tampilannya sdikit seram karna berjenggot panjang kira2 30 senti kali ya dan hampir smua da memutih. Bukan hanya jenggot..rambutnya juga da memutih smua. Yang pasti menyerupai film2 pendekar di layar peraknya rcti dulu..hihihi…

Baru aku sejam kerja, mataku da pulai perih (ga biasanya begini…) Sedikit aku menoleh ke sebelah kananku, ruangan yang kira2 100meter persegi itu sudah berkabut. Dan ternyata sudah sejam aku berada diruangan penuh asap rokok. Si bapak itu perokok berat..bayangkan 1batang/menit…busettttttttt (jangan lama2 bayangkannya).

Masalah utamaku hari itu adalah aku seharian berada diruang itu dan seharian aku jadi perokok pasif…hikz..teganya dirimu pak😦. Terpaksa sepulang dari kantor cari susu kental manis nih. Dan yang buat pusing lagi..besok juga bakal kerja diruangan itu dan bersama rokok lagi.

Aku baru sadar..aku juga kenal seorang pimpinan di pusat dan perokok berat (beda tipis sama bapak tadi) dan rambutnya juga penuh uban. Aku berpikir apa kah ada hubungan antara rokok dan uban ya??? Cape deuh… ga ada kali ya?? Soalnya bapakku juga perokok tapi ga seberat kedua bapak tadi dan rambutnya hampir tidak ada uban.. (Jadi rindu bapakku nih…hikz.) Brarti ga ada hubungannya uban ama rokok ya?? Ato mungkin ada?? duh…koq jadi ribet ya???

Yang jelas adalah..bagi para perokok..jgn merokok sembarangan donk..kasian bagi yg tidak merokok.. kalo ini pasti ga ribet…pisssssssss